Semoga Farhana 'Aqilah dapat menghabiskan pelajarannya dalam masa 3 tahun. Dan grad pada tahun 2020. Ameen
17 Ogos 2017

Mar 25, 2013

Hadiah Terbaik Part 5


   Malam ini malam sabtu dan secara tidak langsung menandakan waktu aku di rumah sudah sampai ke penamatnya. Hubungan aku dengan Zack masih berlangsung. Apa maknanya entah, aku pun tak tahu. Tapi, apa yang aku tahu, kami belum lagi mengisytiharkan apa-apa. So, aku masih single bukan?

   Pada malam yang indah lagi permai ini, aku dengan berat hari iron baju sekolah di bilik belakang. Senang esok terus pakai je. Takde nak kelam sangat. Tapi, masalahnya sekarang ni, esok hari jadi aku. Seriously tak suka sambut birthday kat sekolah. Nightmare habis. 

   Nada dering berbunyi menandakan panggilan masuk. Tidak lain tidak bukan manusia tersebut ialah Zack. Iron diletakkan ke tepi. Sony Ericson dicapai.

   "Hello, asal call?" Erza bertanya dengan nada malas yang dibuat-buat. Padahal dalam hati, Tuhan je tahu.
   
   "Erm, kau kat mana ni?" Tanya Zack kembali.

   "Aku kat belakang, tengah iron. Kau kenapa?" Budak ni bukan nak jawab soalan aku. Gerutu Erza.

    "Aku kat rumah kau ni. Ada benda nak bagi."

    Mata melihat skrin telefon bimbit. Terpandang paparan jam. Ditenung tajam untuk mencerna apa yang baru didengari.

   "Woi! Kau biar betul! Bagi esok-esok tak boleh ke?"

   "Erza, cepatlah ambil. Aku baru balik Manjung ni. Penat gila kot. Dahlah bapak kau ada kat luar. Cuak aku."

   "Hahaha. Itu bukan abah aku lah. Jiran sebelah kot. Almaklumlah, kereta dia tu sebijik macam kereta kitorang ni ha."


............................................................................................................

   BAMM! Pintu bilik ditutup. Badan dihempas ke katil. Tangan meraih bungkusan yang baru diterima di pintu pagar tadi. Dapat jugak keluar rumah senyap-senyap. Dahlah pintu pagar, rumah, grill semua dah berkunci. Phew. Peluh di dahi dilap dengan tuala. Terasa diri ini macam spy profesional pula. Spy yang sedang memakai pyjamas. Erk.

   Tangan membuka bungkusan. Hadiah hari jadi yang disangka tuala rupanya patung domo bersaiz besar. Okay, takde lah besar mana tapi kalau nak banding dengan keychain hari tu, adalah dalam 10 kali ganda. Keji jugak aku sebab ingat Zack nak bagi aku tuala. Yelah, rasa macam empuk semacam je bila dapat tadi. Memang aku fikir tuala je masa tu. Kuangkuangkuang.

  Rupanya-rupanya sambil dia melepak dekat Manjung dengan member, ingat jugak dia kat aku rupanya. Ceh. Tak boleh belah. Tapi, yang kelakarnya ialah, apabila ditanya macam mana dia bawak benda ni datang sini, dia cakap yang dia bawak motor sebelah tangan je. Sebelah lagi pegang domo ni sebab takut dia terbang. Sengal je. Tapi, terserlah kecomelannya di situ.

  Oh well, sekurang-kurangnya aku dapat menggembirakan hati yang enggan ke asrama ini. Terima kasih banyak-banyak Zack. Jasamu dikenang. 


                                                             

                 bersambung......




   
   

No comments:

Post a Comment

Feel free to comment :)

.