Semoga Farhana 'Aqilah dapat menghabiskan pelajarannya dalam masa 3 tahun. Dan grad pada tahun 2020. Ameen
17 Ogos 2017

Aug 13, 2016

Langit...Masih Cerah (Part 5)

'Nak pergi ke tak, nak pergi ke tak' 

Bisik Ina dalam hati sambil mundar-mandir di ruang tamu.

"Weh, kau dah kenapa? Kot ye nak bersenam pun, buat kat dapur ha. Aku nak tengok tv."
Bebel Alia yang baru siap membancuh Vico.

Langkah kakinya terhenti. Serentak itu dia memandang teman serumahnya.
"Kau rasa aku patut pergi tak?" Soal Ina dengan muka keliru habis.

"Pergi mana pulak ni? Ada orang ajak dinner ke?" Mira bertanya kembali. Tak pernah-pernah si Ina ni macamni. Walaupun mereka baru sahaja berkenalan 2 bulan yang lalu, tetapi dia yakin pasti ada yang tak kena. 

"Erm, sort of?"

"Dahtuh, kau buat apa lagi dekat sini? Bila nak siap?"

"Tapi kan Alia, dah lambat sangat ni. Buatnya dia dah balik macam mana?"

"Adoi kau ni Ina. Kalau nak pergi, buat cara nak pergi. Kalau tak nak, duduk jelah kat rumah ni. Yang penat-penat fikir tu kenapa?"

"Haaa yelah-yelah aku pergi."Balas Ina sambil melangkah ke biliknya untuk bersiap.

----------------------

'Rasanya memang restoran ni. Ada lagi ke dia dekat situ? Hmm pergi jelah.' Bisik hatinya sambil menjenguk mencari kelibat insan yang mengajaknya ke mari.

Langkahannya terhenti. Di hadapannya kini kelihatan seorang lelaki yang duduk seorang diri sambil menikmati segelas air di hadapan. Nampak macam sudah lama menunggu.

'Okay. Tarik nafas, lepas. Tarik nafas, lepas. Jangan nak berdegup kencang sangat wahai jantung. Kau hanya dekat sini untuk berjumpa dengan kawan lama.'

Sebaik sahaja langkahannya diteruskan, kelihatan lelaki itu sedang mengemaskan barangnya. Barangkali untuk meninggalkan tempat itu.

Ina mempercepatkan langkahnya dan belum sempat Aie bangun, dia sudahpun duduk dengan gaya selamba(yang dicontrol sebaik mungkin) di kerusi bertentangan. 

"Dah lama tunggu?" Soalnya.

"Eh, Ina." Balas Aie sambil mengukir senyuman. Dirinya kembali duduk di kerusi tadi.

"Minta maaf sebab lambat. Nanti saya belanja."

"Its okay. Ada hal ke tadi?" 

"Erm, bolehlah." Hal memikirkan nak terima ke tidak tawaran makan malam dengan kau lah. Selebihnya dibisik Ina dalam hati.

"So, where's the menu?" Ina bertanya kepada Aie yang sudah lama berada di sini.

"Oh ya. Kejap saya panggil." 

-----------------------------------------------------

Malam itu malam perjumpaan rasmi yang pertama. Yang pertama sejak 8 tahun lamanya. 
Mereka banyak berbicara tentang rakan-rakan sekolah: belajar di mana, universiti apa. Dan mereka langsung tidak menyentuh tentang kisah lama. Kerana jika diungkit, pasti ada yang berdarah di jiwa. 




bersambung.....














No comments:

Post a Comment

Feel free to comment :)

.