Semoga Farhana 'Aqilah dapat menghabiskan pelajarannya dalam masa 3 tahun. Dan grad pada tahun 2020. Ameen
17 Ogos 2017

Jul 3, 2016

The Night It All Started




"Ida, kalau aku takde, kau teruskan jugak tak perjalanan kita ni?"

"Aku tak tau..." Balasnya sambil kepala tunduk memandang batu-batu kecil.

Malam itu, mereka berdua duduk di tengah padang kawat. Masing-masing melayan perasaan. Yang pasti, dahulu mereka pernah buat perkara yang sama. Cuma waktu itu, mereka semua berlima. Kini setelah seorang demi seorang pergi, hanya tinggal dua sahabat ini.

Dua orang sahabat yang masih keliru dengan apa yang berlaku
Yang masih terkejut dengan keputusan yang telah diberitahu
Masih sedih kerana bakal tinggal seorang sahaja yang akan meneruskan legasi

Seorang yang pernah berkata, jika dia bersendirian, dia mungkin takkan mampu bertahan.

-----

"Ida, cuba kau tengok bintang tu. Aku syak tu Orion. Haa, surah mana ayat mana cakap pasal bintang?"

"Emm bukan surah An-Najm kan?"

"Bukanlah. Hahaha adoi kau ni. [15:16]"

"Surah Al-Hijr, ayat 16?"

"Yep. Thats the one."




'Dan sungguh, Kami telah menciptakan gugusan bintang di langit dan menjadikannya terasa indah bagi orang yang memandang(nya)'

- Surah Al-Hijr,15:16



"Ida, aku rasa sekarang aku dah takde cahaya."

Ida di sebelah memandang dengan muka pelik. "Apa yang kau merepek ni?"

"Yelah. Sebab aku rasa orang dah potong suis aku. So aku dah takde punca dah sekarang ni. You know what I mean right?" Katanya dengan senyuman kelat.

"Aku tahu. Tapi selama kau ada dekat sini, aku akan tetap buat tak tahu. Dan Hana, kau bukan bulan yang perlukan cahaya matahari. Tapi kau bintang yang tetap bersinar dengan daya sendiri." Pandangannya kembali pada batu-batu kecil itu. Mengharapkan apa yang dikatakannya akan merawat hati sahabatnya itu. 

"Ida."

"Apa lagi?"

"Anggaplah yang ni semua satu denda tau. Denda yang sangat sangat panjang. Dan aku tak tahu bila denda ni akan berakhir. Cuma aku nak minta satu benda."

Ida memandang kembali rakannya itu. Dia ni kalau tak buat suspens, memang tak sah. "Hmm. Apa dia?" Tanya Ida, tanda kasih di dada.

"Kau kena tunggu aku. Kau kena tunggu aku walau lama mana pun. Aku janji aku akan kembali. Cepat atau lambat, Allah yang tentukan. But I'll be back. I promise you." Katanya sambil mata memandang ke langit. Risau kalau-kalau air matanya bakal mengalir di sisi kawannya itu. 

"IAllah, Hana. Aku tunggu kau."
Selepas itu, suasana menjadi sunyi. Masing-masing memikirkan kembali perbualan tadi.
Mereka tidak punya masa untuk berehat sebegini. Tapi, jika ada, akan digunakan sebaiknya. 

---

Jam Hana berbunyi, menandakan masa untuk pulang ke kamar masing-masing.

Semasa berpisah di tangga, Ida sempat memesan, "Hana, 29: 2 & 3"

Hana mengangguk lemah dan menapak ke biliknya.


'Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan,"Kami telah beriman," dan mereka tidak diuji? Dan sungguh, Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka Allah pasti mengetahui orang-orang yang benar dan pasti mengetahui orang-orang yang dusta.'

- Surah Al-'Ankabut,29:2 & 3 

No comments:

Post a Comment

Feel free to comment :)

.