Semoga Farhana 'Aqilah dapat menghabiskan pelajarannya dalam masa 3 tahun. Dan grad pada tahun 2020. Ameen
17 Ogos 2017

Nov 18, 2014

Langit...Masih Cerah (part 2)

"Err..Ina?"

Okay, sampai sekarang soalan mudah itu bermain-main dalam minda, termasuklah insan yang bertanya.

Dalam banyak-banyak tempat dalam dunia ni, kenapa dia kena ada dekat kenduri tu? Kenapa kena terserempak dengan dia? Kenapa mesti dia? Kenapaaaaaaa...??

Okay, mohon tenang wahai Ina. Kau kuat, aku tahu. Dah 8 tahun dah pun benda tu berlaku. Setakat jumpa sesaat macam siang tadi takkan mengubah apa-apa. Kan ina kan? Oh, tolonglah diri sendiri jangan nak lemah sangat macam ni. 

Ina melangkah ke arah suis. Lampu bilik ditutup. Hati ditekadkan untuk melupakan peristiwa di siang hari. 

--------------------------------------------------------------------------------------------------------

"Weh Ina, kau tak rasa ke Aie lain macam je sekarang?"

"Lain macam apa bendanya? Aku tengok okay je."

"Kau tak nampak ke yang sejak dia clash dengan awek dia tu, dia asyik pandang kau je? Ha..tu tu dia tengah pandang kau."

Serentak itu, Ina memalingkan kepala ke arah Aie yang sedang duduk bersembang di belakang kelas. Bibirnya terukir senyuman, membalas senyuman Aie. 

"Woi, kau pehal senyum-senyum dekat Aie? Haaaa ni mesti ada pape ni kan? Kau takpayah la nak rahsia-rahsia dengan aku Ina oiiii..."

"Hahahaha tak ada apa-apa lah Mira. Over lah kau. Aku senyum je kot. No harm done, right?"

"Righttt...."

Mereka berdua tidak tahu yang setiap gerak-geri mereka sedang diperhatikan oleh jejaka bernama Huzairi. 

Walaupun topik yang disembangkan di belakang kelas ni boleh tahan hangat, namun itu tidak menghalang dia untuk memfokuskan pandangan ke arah Ina; gadis yang berjaya mencuri hatinya. 

Bukan dia tidak pernah buka hati kepada mana-mana perempuan. Tetapi, dirasakan yang semuanya tidak sesuai. Hatinya kuat mengatakan yang Ina lah orangnya. Sudah beberapa kali mahu membuat langkah pertama, tetapi sering terhenti. Mengapa? Kerana dia mahu pastikan yang cintanya tidak bertepuk sebelah tangan. Nur Syazlina, aku harap kau sudi terima aku.



bersambung...

No comments:

Post a Comment

Feel free to comment :)

.